SJW Zaman Rasul

Dakwah Kreatif
0

Social Justice Warior a.k.a SJW disematkan kepada para aktivis penegak keadilan, istilah ini jadi booming kembali di ruang siber. Sayangnya, saat ini konotasi SJW jadi negatif. Perkaranya, mereka yang notabene SJW dianggap sok benar dan berlebihan. Padahal, sejarah munculnya SJW “benar-benar” diperuntukan untuk menghargai para pembela keadilan.

Dimasa Rasul tidak dikenal istilah SJW tetapi ada kisah tentang Hilful Fudhul yang jadi tonggak landasan mengapa seorang muslim wajib, kudu dan mesti membela keadilan. *Dengan kekuatan bulan aku akan menghukumu, orang-orang dzolim!*

Sebelum ke kisah Hilful Fudhul, ada sebuah cerita menarik mengenai perang yang disebut sebagai Perang Fijar. Kisah Perang Fijar dan Hilful Fudhul ini terjadi sebelum fase kenabian Rasulullah. Kalau diikuti kisah Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam dari lahir hingga sebelum kenabian, Allah Subhanahu Wa Ta’ala senantiasa menjaga dan mendidik beliau lewat lika-liku kehidupanya. Tujuanya, menempa seorang calon pemimpin. Rasul sudah sejak remaja sering mengikuti perang, salah satunya Perang Fijar ini.

Perang Fijar

Kita sering mendengar kisah tetang pasukan gajah yang hendak menyerang Ka’bah, dipimpin oleh Abrahah. Kemudian pasukan tersebut dibumi hanguskan dengan datangnya burung Ababil. Kisah ini tergambar dalam Surat Al-Fil. Dimasa kisah penyerangan Abrahah tersebut dikenal sebuah tradisi Ahlun Nasi’. Kelompok ini sangat mencintai Mekkah dan diceritakan mereka mengotori gereja Al-Qulais yang dibangun Abrahah. Nasi’, memiliki arti memperlambat sesuatu (mengundur-undur).

Buruknya kelompok ini adalah mereka suka sekali mengganti-ganti nama bulan. Pada masa ajaran Nabi Ibrahim AS hingga awal masuknya Islam diketahui ada empat bulan suci dimana peperangan dilarang terjadi di bulan tersebut yakni Rajab, Dzulqa’dah, Dzulhijah dan Muharram. Surah At-Taubah ayat 36 menjelaskanya :

إِنَّ عِدَّةَ ٱلشُّهُورِ عِندَ ٱللَّهِ ٱثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِى كِتَٰبِ ٱللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضَ مِنْهَآ أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ۚ ذَٰلِكَ ٱلدِّينُ ٱلْقَيِّمُ ۚ فَلَا تَظْلِمُوا۟ فِيهِنَّ أَنفُسَكُمْ ۚ وَقَٰتِلُوا۟ ٱلْمُشْرِكِينَ كَآفَّةً كَمَا يُقَٰتِلُونَكُمْ كَآفَّةً ۚ وَٱعْلَمُوٓا۟ أَنَّ ٱللَّهَ مَعَ ٱلْمُتَّقِينَ

Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana merekapun memerangi kamu semuanya, dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa (QS. At-Taubah : 36)

Dilematis bagi orang-orang Arab sebab berperang adalah sumber penghasilan mereka. Kelompok Ahlun Nasi’ ini diceritakan, untuk mensiasati aturan dilarang perang tersebut, mereka mengganti-ganti bulan. “Muharram ini gak haram, Safar yang haram. Yok, kita perang!”, kurang lebih begitulah *lucu juga sih*. Hal ini dijelaskan di Surah At-Taubah pada ayat berikutnya :

نَّمَا ٱلنَّسِىٓءُ زِيَادَةٌ فِى ٱلْكُفْرِ ۖ يُضَلُّ بِهِ ٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ يُحِلُّونَهُۥ عَامًا وَيُحَرِّمُونَهُۥ عَامًا لِّيُوَاطِـُٔوا۟ عِدَّةَ مَا حَرَّمَ ٱللَّهُ فَيُحِلُّوا۟ مَا حَرَّمَ ٱللَّهُ ۚ زُيِّنَ لَهُمْ سُوٓءُ أَعْمَٰلِهِمْ ۗ وَٱللَّهُ لَا يَهْدِى ٱلْقَوْمَ ٱلْكَٰفِرِينَ

Sesungguhnya mengundur-undurkan bulan haram itu adalah menambah kekafiran. Disesatkan orang-orang yang kafir dengan mengundur-undurkan itu, mereka menghalalkannya pada suatu tahun dan mengharamkannya pada tahun yang lain, agar mereka dapat mempersesuaikan dengan bilangan yang Allah mengharamkannya, maka mereka menghalalkan apa yang diharamkan Allah. (Syaitan) menjadikan mereka memandang perbuatan mereka yang buruk itu. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir (QS. At-Taubah : 37)

Disamping tradisi Ahlun Nasi’, tradisi menyimpang lainya kaum Arab yang masih berhubungan adalah, ya tetap berperang meskipun di bulan haram. Perang di bulan haram disebut dengan Fujjar (pengkhiatan) *Kalau sekarang hukum bulan haram berperang ini sudah tiada, ini berlaku hanya sampai awal masuknya Islam saja*. Saat Rasulullah masih berusia lima belas tahun, zaman masih jahiliyah dimana siapa yang berduit, berkuasa dan gagah bebas bertindak sesuka hati *Gak cuma kera sakti ternyata yang begini*. Zaman sekarang juga masih seperti ini sih, toh kehidupan hanya sejarah yang berulang-ulang. Saat itu, meletus sebuah perang antara pihak Quraisy-Kinanah melawan Qais Ailan (Hawazin). Perang ini yang dikenal sebagai Perang Fijar karena melanggar kesucian tanah haram dan bulan suci. Rasulullah turut bergabung dalam perang ini sebagai pengumpul anak panah yang diberikan kepada paman-pamanya.

Pemicu perang adalah terbunuhnya seorang laki-laki dari Hawazin oleh seseorang Kinanah yang melarikan diri. Perang yang ditenggarai ketidakadilan ini kemudian memberikan pengaruh dimana sekelompok orang-orang di Mekkah dari beberapa kabilah Quraisy (Bani Hasyim, Bani Al-Muthalib, Asad bin Abdul Uzza (Bani Asad), Zuhrah bin Kilab (Bani Zuhrah) dan Taimi bin Murrah (Bani Taimi)) berkumpul di rumah Abdullah bin Jud’an At-Taimi. Rasulullah, Abu Bakar turut hadir dalam pertemuan tersebut. Zubair bin Abdul Munthalib (Paman Rasul) mewakili Bani Hasyim menginisiasi pembentukan pakta kemuliaan. Hilful-Fudhul berlangsung di bulan suci, Dzulqa’dah.

Hilful-Fudhul

Hilf (sumpah, Halafah). Fudhul memiliki serangkaian makna diantaranya Haq, Hak orang-orang. Perkumpulan di rumah Abdullah bin Jud’an At-Taimi mengukuhkan sebuah kesepakatan dimana penduduk Mekkah ataupun orang-orang diluar Mekkah, siapapun mereka tidak diperkenankan teraniaya. Mereka sepakat untuk berdiri di pihak orang-orang teraniaya dan membalaskan para pelaku kezhaliman. Kesepakatan itu yang dikenal sebagai Hilful-Fudhul.

Sebab musabab Hilful-Fudhul disamping berakhirnya perang fijar dan segala ketidakadilan yang selama ini bebas melangeng ialah sebuah kejadian yang menjadi titik balik dibentuknya perjanjian bersama demi menjadi pijakan penegakan keadilan. Peristiwa itu bermula dari seorang Zubaib, pedagang dari Yaman sampai ke Mekkah membawa daganganya. Dagangan tersebut dibeli oleh Al-Ash bin Wa’il As-Sahmi ayah dari sahabat nabi Amr bin Al’Ash yang masuk islam. Al-Ash mendapatkan barang daganganya namun ia tidak mau memenuhi hak sang pedagang, ia tidak mau membayar. Al-Ash juga dikatakan berkhianat kepada sekutunya Abdud-Dad, Makhzum, Jumah, Sahm dan Adi. Sang pedangan mengadu kepada para pembesar Quraisy sayangnya tak digubris. Iapun bersyair :

ياآل فهر لمظلوم بضاعتـه.. ببطن مكة نائي الدار والنفر
ومحرم أشعث لم يقض عمرته .. يا للرجال وبين الحِجر والحَجر
البيت هذا لمن تمت مروءته .. وليس للفاجر المأفـون والغدر

Wahai keturunan Fihr! Tolonglah orang yang perdagangannya dizhalimi
Di tengah kota Mekkah, sementara ia jauh dari rumah dan sanak keluarga
Dalam kondisi berihram, rambut kusut, dan belum menyelesaikan umrahnya
Wahai para pembesar di antara dua batu (hajar Ismail dan hajar Aswad)
Sesungguhnya Baitullah ini hanya pantas untuk orang yang sempurna kehormatannya
Bukan untuk orang yang jahat dan suka berkhianat

yair saat itu selayaknya media sosial masa kini, selayaknya yang orang-orang lakukan lewat twitter do your magic. Sudah banyak kita saksikan netijen saat ini tak mengadu di pengadilan tapi berkoar lewat jari jempol. Syair memiliki kekuatan seperti itu dimasa nabi. Dikisahkan saat itu Az-Zubair bin Abdul Munthalib lewat didekatnya dan mendengar syair tersebut, dilaksanakanlah Hilful-Fudhul dan dihampirilah Al-Ash hingga hak sang pedagang terpenuhi.

Menegakan keadilan kemudian menjadi hukum syar’i bagi seorang muslim ditegaskan lewat perkataan Rasulullah,

لَقَدْ شَهِدْتُ فِي دَارِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ جُدْعَانَ حِلْفًا مَا أُحِبُّ أَنَّ لِيَ بِهِ حُمْرَ النَّعَمِ ، وَلَوْ أُدْعَى بِهِ فِي الإِسْلامِ لأَجَبْتُ

Aku menghadiri sebuah perjanjian di rumah Abdullah bin Jud’an. Tidaklah ada yang melebihi kecintaanku pada unta merah kecuali perjanjian ini. Andai aku diajak untuk menyepakati perjanjian ini di masa Islam, aku pun akan mendatanginya” (HR. Al Baihaqi dalam Sunan Al Kubra no 12110, dihasankan oleh Al Albani dalam Silsilah Ash Shahihah no.1900)

Setelah islam datangpun, kesepakatan Hilful-Fudhul tetap ditegakkan. Dikisahkan Husein (cucu nabi) pernah memiliki hak yang diambil oleh Gurbernur Kota Madinah, Husein berkata “bila engkau tidak beri hakku, maka aku akan mengiklankan Hilful Fudhul”. Abdulah bin Zubair yang mendengarkanya bertutur, “aku pasti membelanya meski terbunuh”.

Hilful Fudhul bermakna bekerjasama untuk menghentikan ketidakadilan, membela siapapun yang terdzolimi tanpa pandang status, sekalipun bukan umat islam. Pada masa Abasiyah sedang berjaya, pasukan Abasiyah begitu besar. Sewaktu-waktu terjadi cekcok antara beberapa orang non muslim dan berdampak hendak perang, kedua kubu yang bermusuhan tersebut memberikan surat kepada Khalifah Abasiyah. Saat itu digelar semacam pertemuan untuk mengumpulkan saran. Semua menyarankan untuk membiarkan saja, toh keduanya bukan dari golongan muslim. Namun, satu orang diantaranya memberikan suara yang berlainan. Islam adalah Rahmatan Lil Alamin, rahmat bagi seluruh umuat. Kewajiban dari kita untuk membela siapa yang benar. Akhirnya, diantara kedua kubu tersebutpun ditentukan siapa yang teraniaya dan ialah yang dibela.

SJW atau bukan, power ranger atau tidak. Kita berhak menegakan keadilan dan berdiri disamping mereka yang teraniaya, mengikuti apa yang diajarkan oleh Rasulullah.

Sumber :

Sirah Nabawiyah, ditulis oleh Syaikh Shafiyyurahman Al-Mubarakfuri tahun 2008 (Halaman 54-55)

Kajian Sirah Nabawiyah oleh Ust. Khalid Basalamah, Sirah Nabawiyah 5 (Fase-fase Sebelum Kenabian)

Kajian Sirah Nabawiyah oleh Ust. Muh. Elvandi di Masjid Al-Murabi, Bandung (Muhammad Muda)

Link website :

https://muslim.or.id/13509-peristiwa-hilful-fudhul.html

https://islam.nu.or.id/post/read/100414/rasulullah-hilful-fudhul-dan-upaya-menegakkan-keadilan

Artikel serupa dimuat pada blog pribadi penulis (MK)

0

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *